“Courtesy Youtube”: Tayangan Instan Milik Siapa?

Iwan Awaluddin Yusuf[1]

Jika Anda ditanya, acara di televisi apakah yang paling tidak kreatif namun banyak iklannya? Tentu akan muncul berbagai variasi jawaban. Menurut saya, salah satu acara yang layak divonis tidak kreatif adalah tayangan instan “Courtesy Youtube”.  Bentuknya berupa tayangan berisi potongan video dari Yuotube yang diiringi dengan narasi, tema, dan judul yang dibuat unik dan menarik disertai ranking atau peringkat antah berantah. Seperti contoh 7 keajaiban dunia binatang, 7 kejadian lucu saat sepak bola, 10 masjid terindah di dunia, 7 hadiah ulang tahun termahal, sekolah paling aneh sedunia, dan masih banyak lagi judul-judul dan ranking ajaib sesuai dengan kebutuhan tayangan.

Sejauh ini,  tayangan comotan instan dari Youtube di televisi tetap bertahan karena masih menghasilkan rating yang tinggi. Disebut tayangan instan karena tidak memerlukan proses shooting dan tetek bengek proses produksi lainnya, melainkan hanya mengambil bahan dengan cara mendownload video di situs Youtube, diberi narasi voice over, diedit dengan grafis sederhana, lalu dicantumkan “courtesy youtube” dibawahnya. Habis perkara! Urusan hak cipta dan validitas informasi seolah menjadi nomor sekian. Yang penting iklan jalan terus, program tetap berlanjut.

Hampir setiap stasiun televisi mempunyai program acara instant model ini. Sebutlah di Trans 7 yang menjadi pelopor program On the Spot. Awalnya tayangan ini pada tahun 2010 menayangkan video klip musik dengan pembawa acara Thalita Latief. Pada awal 2011, terlihat perubahan signifikan. On The Spot bertransformasi menjadi program dokumenter (menurut rating Nielsen, On The Spot masuk kategori Information: Documentary, namun jangan membayangkan dokumenter acara ini seperti tayangan Discovery atau National Geographic Channel). Acara yang tayang setiap Senin-Jumat pukul 19.30 WIB ini mengambil potongan klip dari situs Youtube. Setiap episodenya, ada tema khusus yang diangkat. Dari 1 tema, akan ditampilkan 7 contoh. Misal; 7 Fenomena Alam Teraneh, 7 Ikan Spektakuler di Dunia, 7 Penampakan Menghebohkan sampai 7 Makhluk Misterius. Kehadiran On The Spot cukup berpengaruh pada jam primetime. Pada September 2011, Menurut Rating AC. Nielsen, On The Spot bahkan ada di posisi 2 dengan TVR 4,3 dan share 17,3. On The Spot mampu bersaing ketat dengan program sinetron, animasi, dan lawak yang mendominasi top 10 rating. (http://www.tabloidbintang.com/film-tv-musik/ulasan/15540-acara-qcourtesy-of-youtubeq-tumbuh-subur-di-tv-nasional.html)

On The Spot bukan satu-satunya acara Trans 7 yang menampilkan tulisan Courtesy of Youtube. Untuk slot pagi, ada Spotlite yang tayang di Trans 7 pukul 10.00 WIB. Formatnya seperti  On The Spot, tetapi tidak berpatokan pada 7 item. Beberapa tema yang pernah dibahas: “Penyanyi Indonesia yang Meraih Penghargaan Nasional” dan “Keunikan Hidangan Penutup”. Lebih bertema ke wanita atau ibu rumah tangga karena pada pukul 10.00 WIB kebanyakan penontonnya adalah wanita atau ibu rumah tangga. Namun ratingnya tak secemerlang On The Spot. September 2011, situs tabloidbintang.com mencatat Spotlite ada di peringkat 126 dengan TVR 0,9 dan share 6,4.

Global TV tidak ketinggalan. Menampilkan acara bertajuk Hot Spot dengan host Maya Wulan. Tema-temanya seragam, antara lain Bank Unik di Dunia, Museum Terseram di Dunia, atau Suasana Puasa di Berbagai Negara. Bahkan jika diamati, logo Hot Spot sengaja dibuat mirip dengan logo Youtube. Rating Hot Spot September 2011 ada di posisi 120 dengan TVR 0,9 dan share 6,6 (http://www.tabloidbintang.com). Meski kurang prima jika bersaing dengan stasiun lain, tapi acara ini masuk top 10 program Global TV. Hot Spot tayang Senin-Jumat pukul 11.30 WIB. Global TV mempunyai tayangan baru yang serupa bernama TOP Banget yang tayang sore pukul 16.00 WIB

ANTV pun ikut-ikutan memiliki acara  bernama  Wooow! yang tayang 2 kali sehari, pukul 08.00 WIB dan 16.30 WIB. Bila dirata-rata, program ini menduduki peringkat 144 dengan TVR 0,7 dan share 6,2 (http://www.tabloidbintang.com). Kalau dilihat secara all-channels memang tidak bagus, tapi jika hanya melihat rating tayangan antv, Wooow! ada di peringkat 10.

Stasiun paling senior, RCTI juga punya tayangan serupa. Dengan judul Top 5, tayang di RCTI pukul 16.15 WIB. Episode perdana yang tayang pada tanggal 4 September 2011 ada di peringkat 82 dengan TVR 1,3 dan share 11,7 (http://www.tabloidbintang.com/film-tv-musik/ulasan/15540-acara-qcourtesy-of-youtubeq-tumbuh-subur-di-tv-nasional.html)

Bagaimana cara produksi tayangan dari program instan ini?  Dari pra produksi, produksi hingga paska produksi tahapannya kira-kira adalah sebagai berikut. Dimulai dari proses kreatif yakni mencari dan menentukan tema yang dianggap menarik (unik), selanjutnya membuat skrip (naskah) dari tema yang telah ditentukan dan dipreview oleh produser. Langkah berikutnya mencari dan mengumpulkan (mendownload) materi video dari Youtube sesuai tema yang telah ditentukan. Setelah selesai, diserahkan ke bagian editing. Dalam proses editing, aspek yang penting selain meningkatkan kualitas video (pencahayaan dan suara) adalah mengisi suara narator  “VO” (Voice Over). Biasanya talentnya adalah perempuan dengan suara khas, sebagaimana pengisi suara infotainment, meskipun tidak sampai sedramatis Fenny Rose :). Proses editing ini dilakukan dari awal editing (rough cut) sampai final untuk keperluan tayang, dokumentasi di library master, dan back up.

Dari tahapan tersebut sangat jelas, program acara ini tidak membutuhkan biaya yang besar untuk sekali proses produksi. Bahan utama dari tayangan hanyalah video yang jumlahnya ribuan dari YouTube lalu diedit sederhana berdasarkan tema dan materi yang telah ditentukan.  Pada program acara yang menampilkan host (pembawa acara) serta melalui proses shooting, memerlukan sedikit modal lebih untuk tayangan ini. Menurut keterangan dari sahabat penulis yang bekerja di salah satu stasiun televisi swasta, untuk biaya produksi acara semacam ini sendiri tidak lebih dari 10 juta tiap episodenya. Yang terdiri dari bayaran host 3,5 juta rupiah (host yang sudah punya nama), untuk VO (Voice Over) 250 ribu dan biaya operasional untuk syutingnya memerlukan biaya 3 juta perepisode. Jika dihitung untuk jumlah keseluruhan biaya produksinya perepisode adalah 9.250.000 rupiah. Bagimana biaya produksi program acara Courtesy Youtube yang tidak memakai pembawa acara dan tanpa proses shooting? Tentu saja jauh lebih murah. Biaya yang dikeluarkan praktis hanya untuk membayar VO (Voice Over) dan editing, total sekitar 700 ribu rupiah. Hebatnya, keuntungan perepisode sama seperti program dengan host dan shooting.

Secara teknis, bahan mentah dari proses tayang adalah 21 menit ditambah iklan dan promo tayangan menjadi 30 menit setiap episode. Untuk iklan, umumnya per 30 detik  rata-rata dibanderol tarif 6 juta rupiah. Jika dihitung dengan perincian jumlah iklan dikalikan slot total durasi untuk TVC, maka akan diperoleh keuntungan yang sangat fantastis. Singkat kata, keuntungannya sangat besar dalam satu kali tayang. Berkali lipat dari proses produksi yang tidak seberapa.

Bagaimana dengan hak siarnya? Inilah yang menjadi pangkal kontroversi. Tayangan-tayangan tersebut hanya menyertakan tulisan “Courtesy Youtube” atau “Courtesy of Youtube” dan dianggap sudah cukup sebagai izin pengambilan hak siarnya. Padahal, Youtube sendiri adalah media jaringan sosial yang menerima unggahan video-video dari berbagai pihak di seluruh dunia. Video yang diunggah pun hak ciptanya melekat pada penggunggah atau pemilik asli videonya, bukan Youtube sebagai medium siar, apalagi stasiun televisi yang bahkan dengan penggunggah atau pemilik videonya pun tidak saling mengenal atau pernah berkomunikasi. Kesimpulannya, video-video tersebut menghasilkan uang tanpa sepengetahuan pemiliknya yang sah. Jelas ini bukan proses kreatif yang membanggakan.


1)  Dosen Ilmu Komunikasi Universitas Islam Indonesia, peneliti di Pusat Kajian Media & Budaya Populer (PKMBP) Yogyakarta, dan aktivis Pemantau Regulasi dan Regulator media (PR2MEDIA), Yogyakarta.

6 thoughts on ““Courtesy Youtube”: Tayangan Instan Milik Siapa?

  1. Video ambil dari YouTube, data nyikat dari Kaskus hahahaha. Saya pernah nemuin parahnya acara On The Spot. Waktu itu ada sesi apa gitu intinya tentang 7 Keajaiban Dunia Baru. Pulau Komodo kan masuk tuh. Yang saya heran untuk scene Pulau Komodo mereka masih ambil dari YouTubu padahal harusnya dengan program kayak Jejak Petualang mereka kan punya stock shoot tempat-tempat di Indonesia kayak Pulau Komodo. Males nyari kali ya

    • Iya itu saking instan dan kerjar tayang..buka arsip dokumen pun kayaknya males. Beberapa acara bahkan sengaja mengedit tulisan/identitas apapun yg ada di video aslinya dengan menempeli logo acara. Yang lebih parah, video youtubenya dikasih border hitam gede atas bawah..ky edit film 16:9 di monitor tv jadul aja hehe..

  2. Saya kebetulan sepertinya sudah menjadi korban atas kesewenang2an media tv dlm memanfaatkan youtube.baru2 ini salah satu tv swasta mengambil video dalam website saya dan hanya mencantumkan courtesy youtube.tanpa ada konfirmasi apapun.padahal di website itu sudah ada no contactnya.apakah mungkin ya saya tuntut perusahaan tersebut.karna jelas acara tersebut untuk mencari keuntungan.saya pengen sekali memberikan pelajaran kepada pihak stasiun tv agar lebih menghargai hak cipta orang lain.mohon masukannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s